:: HUKUM NIKAH :: WALI HAKIM- Dibolehkan dlm Situasi Tertentu

wali hakim

Wali hakim bertindak sebagai wali kepada pengantin perempuan yang tidak mempunyai wali. Menurut Seksyen 2(1) Akta Undang-Undang Keluarga Islam Wilayah Persekutuan, Wali Hakim bererti wali yang ditauliahkan oleh Yang diPertuan Agong dalam hal Wilayah Persekutuan, Pulau Pinang, Sabah dan Sarawak atau oleh Raja dalam hal sesuatu negeri lain, untuk mengahwinkan perempuan yang tidak mempunyai wali dari nasab.

Terdapat beberapa situasi di mana wali hakim boleh digunakan;

Pertama: Tidak Ada Wali Nasab.
“Bagi pengantin perempuan yang tidak mempunyai wali nasab seperti mereka yang baru memeluk Islam dan tiada saudara-maranya yang memeluk Islam, atau perempuan yang tidak mempunyai wali langsung, maka wali hakim yang akan menjadi wali dalam perkahwinannya.”

Rasulullah saw bersabda:
Sultanlah menjadi wali bagi perempuan yang tidak mempunyai wali (Riwayat Al-Khamsal).

Kedua: Anak Tidak sah Taraf Atau Anak Angkat.
Anak tidak sah taraf atau anak luar nikah ialah anak yang lahir sebelum adanya perkahwinan yang sah. Sekiranya anak yang tidak sah taraf itu perempuan dan semasa dia berkahwin maka walinya ialah wali hakim. Begitu juga anak angkat. Jika anak angkat itu berasal dari anak tidak sah taraf maka walinya adalah wali hakim kerana anak itu dianggap tidak mempunyai wali nasab.

Sekiranya anak angkat itu berasal dari bapa yang sudah atau keluarga yang sah, maka walinya ialah berdasarkan susunan atau tertib wali yang ada, bukannya bapa angkat.

Ketiga: Wali Yang Ada Tidak Cukup Syarat.
Sekiranya wali aqral: tidak mempunyai cukup syarat untuk menjadi wali maka bidang kuasa wali itu berpindah kepada wali Ab’ad mengikut tertib wali.

Syarat-syarat sah menjadi wali ialah:
1. Islam
2. Baligh
3. Berakal – Orang gila, mabuk dan orang yang sangat bodoh tidak sah menjadi wali.
4. Lelaki
5. Adil
6. Merdeka.

Sekiranya satu-satunya wali yang ada tidak itu tidak juga cukup syarat dan tidak ada lagi wali yang lain, maka bidang kuasa wali itu berpindah kepada wali hakim.

Keempat: Wali Aqrab Menunaikan Haji Atau Umrah.
Dalam kitab Minhaj Taibin dalam bab Nikah menyatakan jika wali aqrab menunaikan haji atau umrah atau maka hak walinya terlucut dan hak wali itu juga tidak berpindah kepada wali aqrab tetapi hak wali itu berpindah kepada wali hakim.

Demikian juga sekiranya wali aqrab itu membuat wakalah wali sebelum membuat hajin atau umrah atau semasa ihram maka wakalah wali itu tidak sah. Rasulullah s.a.w. bersabda:

Orang yang ihram haji atau umrah tidak boleh mengahwinkan orang dan juga tidak boleh berkahwin. (Riwayat Muslim).

Oleh yang demikian, jika seseorang perempuan yang hendak berkahwin, hendaklah menunggu sehingga wali itu pulang dari Mekah atau dengan menggunakan wali hakim.

Kelima: Wali Enggan.
Para Fiqaha sependapat bahawa wali tidak boleh enggan untuk menikahkan perempuan yang dalam kewaliannnya, tidak boleh menyakitinya atau melarangnnya berkahwin walhal pilihan perempuan itu memenuhi kehendak syarak.

Diriwayatkan dari Ma’qil bin Yaser, ia berkata:
“Saya mempunyai saudara perempuan, Ia dipinang oleh seorang pemuda yang mempunyai pertalian darah dengan saya. Saya kahwinkan perempuan itu dengan pemuda tersebut, kemudian diceraikan dengan talak yang boleh dirujuk.”

Perempuan itu ditinggalkan sampai habis idahnya. Tidak berapa lama kemudian, pemuda itu datang lagi untuk meminang, maka saya jawab, :”Demi Allah, saya tidak akan mengahwinkan engkau, dengan dia selama-lamanya.”

Peristiwa ini disampaikan kepada Nabi s.a.w. Berhubung dengan peristiwa ini, Allah s.w.t. menurunkan ayat Al-Quran:

2_232

“Apabila kamu mentalak isteri-isterimu, lalu habis masa idahnya, maka janganlah kamu (para wali) menghalangi mereka kahwin dengan bakal suaminya.” (Al-Baqarah: 232).

Dalam sebuah hadis yang lain dinyatakan:
Ada tiga perkara yang tidak boleh ditangggungkan iaitu: Solat, bila telah datang waktunya, janazah bila telah terlantar dan wanita janda yang telah bertemu jodohnya. (Riwayat At-Timizi dan Hakim).

Oleh yang demikian, perbuatan wali menghalang atau enggan menikahkan wanita tanpa ada alasan syarak adalah dilarang dan dianggap satu tindakan yang zalim kepada wanita itu.

Menurut Jumhur Fuqaha (Shafi’e, Maliki dan Hambali) apabila wali aqrab enggan menikahkan pengantin perempuan, maka wali hakimlah yang menikahkannya. Rasulullah s.a.w bersabda:

Kalau wali-wali itu enggan maka Sultan atau hakim menjadi wali bagi perempuan yang tidak mempunyai wali. (Riwayat Abu Daud dan At-Tamizi).

Dalam kes Azizah bte Mat lawan Mat bin salleh (1976, Jld.11.1JH) mengenai wali enggan di Mahkamah Kadi Perlis, Yang Ariff telah memutuskan, perempuan itu berhak mendapat wali Raja atau hakim untuk berkahwin.

Kadi ketika memutuskan kes itu menyatakan:“Berdasarkan kepada hukum syarak, apabila seseorang wali itu tidak mahu mewakilkan nikah anaknya kerana enggan atau berselisih faham, maka bolehlah dinikahkan perempuan itu dengan wali hakim atau wali Raja dengan alasan:

Pertama : Daripada Aishah r.a. Nabi s.a.w tc bersabda:
“Jika mereka berselisih, maka Sultan atau Rajalah wali bagi orang yang tidak ada wali.” (Riwayat Abu Daud, Ahmad dan At-Tamizi).

Kedua: Rasulullah s.a.w. bersabda:
Kalau datang kepadamu lelaki beragama dan berakhlak baik, maka nikahkanlah ia. Jika kamu tidak melakukannya, nescaya akan terjadi fitnah dan kerosakan yang besar.(Riwayat At-Tamizi).

Ini bermakna wali yang enggan menikahkan seseorang perempuan tanpa alasan munasabah mengikut syarak, maka hak wali itu berpindah kepada wali hakim. (PROSEDUR PERMOHONAN WALI HAKIM)

walinasab

23 thoughts on “:: HUKUM NIKAH :: WALI HAKIM- Dibolehkan dlm Situasi Tertentu

  1. Asslamualikum kak.Sy org Indo…. Sy nak tanya… Sy pernah nikah sirih dgn warga negara mlysia disaksikan keluarga lelaki….dan di nikahkan ustaz kampung dri suami…. Di sbbkan sy tak lengkap dokumen skrg ni pernikahan kmi dah 10 Bln dan xde buku nikah..So skrg ni sy dah mengandung 5Bln…..Mcm cara cara nak dptkan buku nikah drpda pjbat agama mlysia…. Sy Mnta bantuan kak…

    Like

  2. salam saudari,

    mohon pencerahan tentang kekusutan masalah ini

    saya anuar warganegara Malaysia yg ingin berkahwin dengan wanita berketurunan indonesia yg lahir dan punya sijil lahir sah Malaysia serta surat berhenti sekolah rendah serta menengah/IPT.. masalah sekarang kami bercadang utk bernikah tapi tak tau melalui cara mana kami boleh bernikah? oleh kerana masalah birokrasi JPN TAWAU menyatakan sijil lahir tak sah maka punahlah harapan wanita ini selamanya.., yang musykil bagaimana pihak JPN KOTA KINABALU menyatakan sijil lahir ini sah?

    untuk meneruskan hidup wanita ini terpaksa mendaftar dgn KONSUL indonesia utk mendapat passport utk bekerja bagi membantu adiik2 dan keluarga..

    BAGAIMANA KAMI MAU BERNIKAH SEDANGKAN IMMEGRESEN PERLU COP MASUK KE MALAYSIA PERLU ADA COP MAJIKAN SEBAGAI PENJAMIN?
    BAGAIMANA KAMI INGIN BERNIKAH SECARA SAH KALAU RAKYAT SENDIRI PERLU PASSPORT ATAU VISA..? SEDANGKAN PASSPORT TU SKADAR UTK BEKERJA.. BERMAKNA WANITA INI TIADA DOKUMEN PENGENALAN DARI INDONESIA??

    MUNGKIN SEBAB MASALAH OPERSASI BESAR2AN D SABAH, WANITA INI DA MENGALAH TERPAKSA BATALKAN HASRAT KAMI BERNIKAH .. TOLONG BAGI PENERANGAN TERHADAP WANITA INI CARA YG PERLU DI BUAT/ ATAU JABATAN MANA PERLU KAMI RUJUK…

    TERIMA KASIH

    Like

    • Encik Anuar,

      Setiap kelahiran yang berlaku di Malaysia hendaklah didaftarkan tanpa mengira taraf Warganegara ibu atau bapa orang itu. Namun begitu, apabila seseorang itu lahir di Malaysia dan memiliki Sijil Kelahiran negara ini, ianya tidak bererti orang itu akan mendapat taraf Warganegara Malaysia.

      Taraf kewarganegaraan seseorang itu adalah berdasarkan kepada taraf kewarganegaraan ibubapa kandung orang itu semasa kelahiran tersebut berlaku serta taraf perkahwinan ibubapanya mengikut peruntukan undang-undang yang berkuatkuasa di Malaysia.

      Bagi seseorang warganegara asing yang berhasrat untuk mendapatkan taraf kewarganegaraan Malaysia perlu memenuhi syarat-syarat kelayakan sepertimana yang telah ditetapkan di dalam Bahagian 3, Perlembagaan Persekutuan.

      Secara amnya, mestilah telah bermastautin di Malaysia untuk tempoh yang tertentu, berkelakuan baik dan mempunyai pengetahuan dalam Bahasa Melayu.

      Bermastautin di Malaysia untuk tempoh yang tertentu, bermaksud seseorang itu perlu terlebih dahulu bermastautin tetap di Malaysia bagi tempoh yang semuanya berjumlah tidak kurang daripada sepuluh tahun dalam masa dua belas tahun sebelum sahaja tarikh permohonan itu di buat iaitu genap 12 tahun dari tarikh cop bujur di Permit Masuk yang dikeluarkan oleh Jabatan Imigresen Malaysia sepertimana yang dinyatakan dalam peruntukan di bawah Perkara 19(3) Perlembagaan Persekutuan.

      Lain-lain syarat dan prosidur permohonan, tuan boleh dapatkan maklumat terperinci dengan melayari laman web rasmi JPN.

      Dimaklumkan juga bahawa memenuhi syarat-syarat tersebut adalah hanya bagi melayakkan permohonan taraf Kewarganegaraan tuan dibuat. Ianya bukanlah bermakna permohonan tersebut mesti diluluskan kerana taraf kewarganegaraan adalah merupakan anugerah tertinggi Kerajaan Malaysia dan ianya bukanlah hak yang mesti diperolehi oleh seseorang yang memohon Warganegara.

      Sebenarnya, bukan salah kerajaan Malaysia kalau Wanita tersebut tidak memiliki wewenang untuk menikah dan juga bekerja. Ityu adalah kegagalan org tua yang tidak menegrti hukum dan jalur untuk anak mereka. Jadi minta beliau ke KBRI terdekat, bawa semua dokumen resmi yang dimiliki.

      Laporkan kepada pihak KBRI untuk mendapakan kebenaran menikah di Malaysia dengan status WARGANEGARA yang beliau punya.

      Semoga terjawab

      Like

  3. Assalamualaikum warahmatullahi warbarkatuh..
    Kakak, saya nak bertanya dan saya harap dapat penjelasan lanjut dari kakak.
    Saya bercadang untuk bernikah dengan warga asing, tapi sekarang beliau berada di Malaysia dengan pas lawatan kerja sementara. Ada cara lain untuk saya memohon untuk bernikah selain cara yang kakak cakapkan? Dan lagi satu, ayah kandung saya sudah meninggal dan yang tinggal kini cuma abang saya yang tidak berapa cukup akal nya atau pun tiga suku. Kami cuma dua adik beradik. Kalau begitu boleh lah saya guna wali hakim ya?
    Sekian soalan saya๐Ÿ™‚

    Like

  4. slm……kak saya nak tanya ne..saya dah siap buat surat kebenaran kawin luar negara,dari bulan lepas lgi tp tak jadi nak nikah sebab ada halangan…(wali) kalau nak tunda boleh ker????nak tunda 2 tahun lgi…tpi tetap dgn orang yang sama lh..@batalkn saja surat tu@ ada cara lain……mohon akak terangkn…surat kebenaran tu dh abis tempoh tamat…..konfius lh kak…๏ปฟ

    Like

    • macamana akak nak jawab salam kamu ni? lain kali berikan salam yang baik ya….

      assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh….

      surat kebenaran berkahwin itu cuma valid 3 bulan sahaja. kalau sampai 2 tahun, al jawab boy kenalah ulang balik prosedur nya dari awal.

      Like

  5. sa’ wanita berumur 24 thn, sa’ tdk perna liat bpk mulai dri dhamilkanx sa’ smpai skarang, trus sa’ pux sorng kaka laki2 tpi lain bpk dngan sa’, bgmn dngn wali sa’ ntix, apkah kaka sa’ bisa jdi wali sa’ ??? makasi atas jawabanx

    Like

  6. Assalamualaikum..sy ingin brtanyakn pndapat…sy telah betnikah di thailand…sathu sya cuma ibu shaja yg mnyatakn pd suami sy yg dia tdak bersetuju utk kmi berkhwin…dn suami sya tidak mendapatkn persetujuan atau jawapan dr ayah sya yg mrupakan wali sya dn masih hidup…adakah perkahwinan sya sah dr segi agama skiranya restu ayah sya tidak thu sama ada ya atau tidak…dn soalan kdua sy…adakah sebuah pernikahan itu sah skiranya pasangan itu tidak suci seperti brrada dlm pengaruh dadah ttapi tidak menghayalkn dn waras…harap dpt bntu meleraikn persoalan sy..trima kasih..

    Like

    • waalaikumsalam…

      innalillahi wainna ilaihi rojiun…

      siti zahirah, persetujuan dr ayah kandung bukan saja restu, tapi syarat sah menikah harus ada wali. ayah awak itu adalah wali.
      pernikahan awak tak sah kerana menikah tanpa persetujuan wali. sedangkan itu merupakan syarat sah nikah.

      siti boleh baca selengkpnya disini : http://munajahcinta.wordpress.com/2013/03/18/syarat-sah-nikah-rukun-nikah/

      astaghafirullah… pernikahan adalah ikatan yang suci siti zahirah.. kalau pasangan anda menggunakan dadah (haram) bagaimana dia menjadi imam yang baik buat anda…? dan bagaimana dia menjadi tuntunan yang baik buat anda dan anak anak anda kelak ? fikirkan dengan baik.

      semoga siti zahirah selalu dalam lindungan Allah, istigfarlah kalau anda memang berada dalam kekhilafan yang besar.
      keluarlah dari tempat anda, minta ampunah kepada Allah. sesungguhnya Allah Maha Penyanyang Lagi Maha Pengampun.
      Minta ampunlah kepada orang tua anda, kerana redha Allah adalah redha orangtua..

      wallahu alam bishowabb…

      semoga bermanfaat

      Like

  7. assalamualaikum . .
    saya ingin bertanya . .sy bru brumur 20 tahun . .ibu say da mninggal…skrang sy ada ayah je… sy ingin mnikah krana sy da hamil 3 bln . .ayah sy x nak mnikahkn sy krana tlalu marah , ,apakah sy blh menggunakn wali hakim…ayah sy juga da x pnah nk pduli khidupan sy . .tlong la sy , ,sy perlu mnikah krana tkot bila nk bsalin nt jd susah . .

    Like

    • Waalaikumsalam warah matullahi wabarakatuh…
      Dear Bella…

      innalillahi wainna ilaihi rojiun…
      sungguh Allah SWT berfirman :

      Kami jawab -dengan meminta pertolongan dari Allah Al-โ€™Alim Al-Hakim sebagai berikut:

      1. Perempuan yang dinikahi dalam keadaan hamil ada dua macam:

      Satu: Perempuan yang diceraikan oleh suaminya dalam keadaan hamil.

      Dua: Perempuan yang hamil karena melakukan zina sebagaimana yang banyak terjadi di zaman ini -wal โ€˜iyadzu billah- mudah-mudahan Allah menjaga kita dan seluruh kaum muslimin dari dosa terkutuk ini.

      Adapun perempuan hamil yang diceraikan oleh suaminya, tidak boleh dinikahi sampai lepas โ€˜iddah[1]nya. Dan โ€˜iddah-nya ialah sampai ia melahirkan sebagaimana dalam firman Allah Subhanahu wa Taโ€™ala:

      ูˆูŽุฃููˆู„ูŽุงุชู ุงู„ู’ุฃูŽุญู’ู…ูŽุงู„ู ุฃูŽุฌูŽู„ูู‡ูู†ู‘ูŽ ุฃูŽู†ู’ ูŠูŽุถูŽุนู’ู†ูŽ ุญูŽู…ู’ู„ูŽู‡ูู†ู‘ูŽ

      โ€œDan perempuan-perempuan yang hamil waktu โ€˜iddah mereka sampai mereka melahirkan kandungannya.โ€ (QS. Ath-Tholaq: 4)

      Dan hukum menikah dengan perempuan hamil seperti ini adalah haram dan nikahnya batil tidak sah sebagaimana dalam firman Allah Taโ€™ala:

      ูˆูŽู„ูŽุง ุชูŽุนู’ุฒูู…ููˆุง ุนูู‚ู’ุฏูŽุฉูŽ ุงู„ู†ู‘ููƒูŽุงุญู ุญูŽุชู‘ูŽู‰ ูŠูŽุจู’ู„ูุบูŽ ุงู„ู’ูƒูุชูŽุงุจู ุฃูŽุฌูŽู„ูŽู‡ู

      โ€œDan janganlah kalian berโ€™azam (bertetap hati) untuk beraqad nikah sebelum habis โ€˜iddahnya.โ€ (QS. Al-Baqarah: 235)

      Berkata Ibnu Katsir dalam tafsir-nya tentang makna ayat ini: โ€œYaitu jangan kalian melakukan akad nikah sampai lepas โ€˜iddah-nya.โ€ Kemudian beliau berkata: โ€œDan para โ€˜ulama telah sepakat bahwa akad tidaklah sah pada masa โ€˜iddah.โ€

      Lihat: Al-Mughny 11/227, Takmilah Al-Majmuโ€™ 17/347-348, Al-Muhalla 10/263 dan Zadul Maโ€™ad 5/156.

      Adapun perempuan hamil karena zina, kami melihat perlu dirinci lebih meluas karena pentingnya perkara ini dan banyaknya kasus yang terjadi di seputarnya. Maka dengan mengharap curahan taufiq dan hidayah dari Allah Al-โ€™Alim Al-Khabir, masalah ini kami uraikan sebagai berikut: Perempuan yang telah melakukan zina menyebabkan dia hamil atau tidak, dalam hal bolehnya melakukan pernikahan dengannya terdapat persilangan pendapat dikalangan para โ€˜ulama.

      Secara global para โ€˜ulama berbeda pendapat dalam pensyaratan dua perkara untuk sahnya nikah dengan perempuan yang berzina.

      Syarat yang pertama: Bertaubat dari perbuatan zinanya yang nista.

      Dalam pensyaratan taubat ada dua pendapat dikalangan para โ€˜ulama:

      Satu: Disyaratkan bertaubat. Dan ini merupakan madzhab Imam Ahmad dan pendapat Qatadah, Ishaq dan Abu โ€˜Ubaid.

      Dua: Tidak disyaratkan taubat. Dan ini merupakan pendapat Imam Malik, Syafiโ€™iy dan Abu Hanifah.

      Tarjih

      Yang benar dalam masalah ini adalah pendapat pertama yang mengatakan disyaratkan untuk bertaubat.

      Berkata Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah dalam Al-Fatawa 32/109: โ€œMenikahi perempuan pezina adalah haram sampai ia bertaubat, apakah yang menikahinya itu adalah yang menzinahinya atau selainnya. Inilah yang benar tanpa keraguan.โ€

      Tarjih di atas berdasarkan firman Allah โ€˜Azza wa Jalla:

      ุงู„ุฒู‘ูŽุงู†ููŠ ู„ูŽุง ูŠูŽู†ู’ูƒูุญู ุฅู„ู‘ูŽุง ุฒูŽุงู†ููŠูŽุฉู‹ ุฃูŽูˆู’ ู…ูุดู’ุฑููƒูŽุฉู‹ ูˆูŽุงู„ุฒู‘ูŽุงู†ููŠูŽุฉู ู„ูŽุง ูŠูŽู†ู’ูƒูุญูู‡ูŽุง ุฅูู„ู‘ูŽุง ุฒูŽุงู†ู ุฃูŽูˆู’ ู…ูุดู’ุฑููƒูŒ ูˆูŽุญูุฑู‘ูู…ูŽ ุฐูŽู„ููƒูŽ ุนูŽู„ูŽู‰ ุงู„ู’ู…ูุคู’ู…ูู†ููŠู†ูŽ

      โ€œLaki-laki yang berzina tidak menikahi melainkan perempuan yang berzina atau perempuan yang musyrik. Dan perempuan yang berzina tidak dinikahi melainkan oleh laki-laki yang berzina atau laki-laki musyrik. Dan telah diharamkan hal tersebut atas kaum mu`minin.โ€ (QS. An-Nur: 3)

      Dan dalam hadits โ€˜Amr bin Syuโ€™aib dari ayahnya dari kakeknya โ€˜Abdullah bin โ€˜Amr bin โ€˜Ash, beliau berkata:

      ุฃูŽู†ู‘ูŽ ู…ูŽุฑู’ุซูŽุฏูŽ ุจู’ู†ูŽ ุฃูŽุจููŠู’ ู…ูŽุฑู’ุซูŽุฏู ุงู„ู’ุบูŽู†ูŽูˆููŠู‘ูŽ ุฑูŽุถููŠูŽ ุงู„ู„ู‡ู ุนูŽู†ู’ู‡ู ูƒูŽุงู†ูŽ ูŠูŽุญู’ู…ูู„ู ุงู„ู’ุฃูŽุณูŽุงุฑูŽู‰ ุจูู…ูŽูƒู‘ูŽุฉูŽ ูˆูŽูƒูŽุงู†ูŽ ุจูู…ูŽูƒู‘ูŽุฉูŽ ุงู…ู’ุฑูŽุฃูŽุฉูŒ ุจูŽุบููŠู‘ูŒ ูŠูู‚ูŽุงู„ู ู„ูŽู‡ูŽุง ุนูŽู†ูŽุงู‚ูŒ ูˆูŽูƒูŽุงู†ูŽุชู’ ุตูŽุฏููŠู’ู‚ูŽุชูŽู‡ู. ู‚ูŽุงู„ูŽ: ููŽุฌูุฆู’ุชู ุฅูู„ู‰ูŽ ุงู„ู†ู‘ูŽุจููŠู‘ู ุตูŽู„ู‰ู‘ูŽ ุงู„ู„ู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุนูŽู„ูŽู‰ ุขู„ูู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ู‘ูŽู…ูŽ ููŽู‚ูู„ู’ุชู ูŠูŽุง ุฑูŽุณููˆู’ู„ูŽ ุงู„ู„ู‡ู ุฃูŽู†ู’ูƒูุญู ุนูŽู†ูŽุงู‚ู‹ุง ุŸ ู‚ูŽุงู„ูŽ: ููŽุณูŽูƒูŽุชูŽ ุนูŽู†ู‘ููŠู’ ููŽู†ูŽุฒูŽู„ูŽุชู’: ((ูˆูŽุงู„ุฒู‘ูŽุงู†ููŠูŽุฉู ู„ูŽุง ูŠูŽู†ู’ูƒูุญูู‡ูŽุง ุฅูู„ู‘ูŽุง ุฒูŽุงู†ู ุฃูŽูˆู’ ู…ูุดู’ุฑููƒูŒ)) ููŽุฏูŽุนูŽุงู†ููŠู’ ููŽู‚ูŽุฑูŽุฃูŽู‡ูŽุง ุนูŽู„ูŽูŠู‘ูŽ. ูˆูŽู‚ูŽุงู„ูŽ: ู„ุงูŽ ุชูŽู†ู’ูƒูุญู’ู‡ูŽุง

      Sesungguhnya Martsad bin Abi Martsad Al-Ghonawy membawa tawanan perang dari Makkah dan di Makkah ada seorang perempuan pelacur disebut dengan (nama) โ€˜Anaq dan ia adalah teman (Martsad). (Martsad) berkata: โ€œMaka saya datang kepada Nabi shollallahu โ€˜alaihi wa โ€˜ala alihi wa sallam lalu saya berkata: โ€œYa Rasulullah, Saya nikahi โ€˜Anaq?โ€ Martsad berkata: โ€œMaka beliau diam, maka turunlah (ayat): โ€œDan perempuan yang berzina tidak dinikahi melainkan oleh laki-laki yang berzina atau laki-laki musyrik.โ€ Kemudian beliau memanggilku lalu membacakannya padaku dan beliau berkata: โ€œJangan kamu nikahi dia.โ€ (Hadits hasan, riwayat Abu Daud no. 2051, At-Tirmidzy no. 3177, An-Nasa`i 6/66 dan dalam Al-Kubra 3/269, Al-Hakim 2/180, Al-Baihaqy 7/153, Ibnul Jauzy dalam At-Tahqiq no. 1745 dan disebutkan oleh Syeikh Muqbil rahimahullahu dalam Ash-Shohih Al-Musnad Min Asbabin Nuzul)

      Ayat dan hadits ini tegas menunjukkan haram nikah dengan perempuan pezina. Namun hukum haram tersebut bila ia belum bertaubat. Adapun kalau ia telah bertaubat maka terhapuslah hukum haram nikah dengan perempuan pezina tersebut berdasarkan sabda Rasulullah shollallahu โ€˜alaihi wa โ€˜ala alihi wa sallam:

      ุงู„ุชู‘ูŽุงุฆูุจู ู…ูู†ูŽ ุงู„ุฐู‘ูŽู†ู’ุจู ูƒูŽู…ูŽู†ู’ ู„ูŽุง ุฐูŽู†ู’ุจูŽ ู„ูŽู‡ู

      โ€œOrang yang bertaubat dari dosa seperti orang yang tidak ada dosa baginya.โ€ (Dihasankan oleh Syeikh Al-Albany dalam Adh-Dhoโ€™ifah 2/83 dari seluruh jalan-jalannya)

      Adapun para โ€˜ulama yang mengatakan bahwa kalimat โ€˜nikahโ€™ dalam ayat An-Nur ini bermakna jimaโ€™ atau yang mengatakan ayat ini mansukh (terhapus hukumnya) ini adalah pendapat yang jauh dan pendapat ini (yaitu yang mengatakan bermakna jimaโ€™ atau mansukh) telah dibantah secara tuntas oleh Ibnu Taimiyah dalam Al-Fatawa 32/112-116. Dan pendapat yang mengatakan haram nikah dengan perempuan pezina sebelum bertaubat, ini pula yang dikuatkan Asy-Syinqithy dalam Adwa Al-Bayan 6/71-84 dan lihat Zadul Maโ€™ad 5/114-115.

      Dan lihat permasalahan di atas dalam: Al-Ifshoh 8/81-84, Al-Mughny 9/562-563 (cet. Dar โ€˜Alamil Kutub), dan Al-Jamiโ€™ Lil Ikhtiyarat Al-Fiqhiyah 2/582-585.

      Catatan:

      Sebagian โ€˜ulama berpendapat bahwa perlu diketahui kesungguhan taubat perempuan yang berzina ini dengan cara dirayu untuk berzina kalau ia menolak berarti taubatnya telah baik. Pendapat ini disebutkan oleh Al-Mardawy dalam Al-Inshof 8/133 diriwayatkan dari โ€˜Umar dan Ibnu โ€˜Abbas dan pendapat Imam Ahmad. Dan Ibnu Taimiyah dalam Al-Fatawa 32/125 kelihatan condong ke pendapat ini.

      Tapi Ibnu Qudamah dalam Al-Mughny 9/564 berpendapat lain, beliau berkata: โ€œTidak pantas bagi seorang muslim mengajak perempuan untuk berzina dan memintanya. Karena permintaannya ini pada saat berkhalwat (berduaan) dan tidak halal berkhalwat dengan Ajnabiyah (perempuan bukan mahram) walaupun untuk mengajarinya Al-Qurโ€™an maka bagaimana (bisa) hal tersebut dihalalkan dalam merayunya untuk berzina?โ€

      Maka yang benar adalah ia bertaubat atas perbuatan zinanya sebagaimana ia bertaubat kalau melakukan dosa besar yang lainnya. Yaitu dengan lima syarat:

      1. Ikhlash karena Allah.

      2. Menyesali perbuatannya.

      3. Meninggalkan dosa tersebut.

      4. Berโ€˜azam dengan sungguh-sungguh tidak akan mengulanginya.

      5. Pada waktu yang masih bisa bertaubat seperti sebelum matahari terbit dari Barat dan sebelum ruh sampai ke tenggorokan.

      Dan bukan disini tempat menguraikan dalil-dalil lima syarat ini. Wallahu Aโ€™lam.

      Syarat Kedua: Telah lepas โ€˜iddah.

      Para โ€˜ulama berbeda pendapat apakah lepas โ€˜iddah, apakah merupakan syarat bolehnya menikahi perempuan yang berzina atau tidak, ada dua pendapat:

      Pertama: Wajib โ€˜iddah.

      Ini adalah pendapat Hasan Al-Bashry, An-Nakhaโ€™iy, Rabiโ€™ah bin โ€˜Abdurrahman, Imam Malik, Ats-Tsaury, Imam Ahmad dan Ishaq bin Rahawaih.

      Kedua: Tidak wajib โ€˜iddah.

      Ini adalah pendapat Imam Syafiโ€™iy dan Abu Hanifah, tapi ada perbedaan antara mereka berdua pada satu hal, yaitu menurut Imam Syafiโ€™iy boleh untuk melakukan akad nikah dengan perempuan yang berzina dan boleh ber-jimaโ€™ dengannya setelah akad, apakah orang yang menikahinya itu adalah orang yang menzinahinya itu sendiri atau selainnya. Sedangkan Abu Hanifah berpendapat boleh melakukan akad nikah dengannya dan boleh ber-jimaโ€™ dengannya, apabila yang menikahinya adalah orang yang menzinahinya itu sendiri. Tapi kalau yang menikahinya selain orang yang menzinahinya maka boleh melakukan akad nikah tapi tidak boleh ber-jimaโ€™ sampai istibro` (telah nampak kosongnya rahim dari janin) dengan satu kali haid atau sampai melahirkan kalau perempuan tersebut dalam keadaan hamil.

      Tarjih

      Dan yang benar dalam masalah ini adalah pendapat pertama yang wajib โ€˜iddah berdasarkan dalil-dalil berikut ini:

      1. Hadits Abu Saโ€™id Al-Khudry radhiyallahu โ€˜anhu, sesungguhnya Nabi shollallahu โ€˜alaihi wa โ€˜ala alihi wa sallam bersabda tentang tawanan perang Authos:

      ู„ุงูŽ ุชููˆู’ุทูŽุฃู ุญูŽุงู…ูู„ูŒ ุญูŽุชู‘ูŽู‰ ุชูŽุถูŽุนู ูˆูŽู„ุงูŽ ุบูŽูŠู’ุฑู ุญูŽุงู…ูู„ู ุญูŽุชู‘ูŽู‰ ุชูŽุญููŠู’ุถูŽ ุญูŽูŠู’ุถูŽุฉู‹

      โ€œJangan dipergauli perempuan hamil sampai ia melahirkan dan jangan (pula) yang tidak hamil sampai ia telah haid satu kali.โ€ (HR. Ahmad 3/62,87, Abu Daud no. 2157, Ad-Darimy 2/224 Al-Hakim 2/212, Al-Baihaqy 5/329, 7/449, Ath-Thobarany dalam Al-Ausath no. 1973 dan Ibnul Jauzy dalam At-Tahqiq no. 307 dan di dalam sanadnya ada rowi yang bernama Syarik bin โ€˜Abdullah An-Nakhaโ€™iy dan ia lemah karena hafalannya yang jelek tapi hadits ini mempunyai dukungan dari jalan yang lain dari beberapa orang shohabat sehingga dishohihkan dari seluruh jalan-jalannya oleh Syeikh Al-Albany dalam Al-Irwa` no. 187)

      2. Hadits Ruwaifiโ€™ bin Tsabit radhiyallahu โ€˜anhu dari Nabi shollallahu โ€˜alaihi wa โ€˜ala alihi wa sallam, beliau bersabda:

      ู…ูŽู†ู’ ูƒูŽุงู†ูŽ ูŠูุคู’ู…ูู†ู ุจูุงู„ู„ู‡ู ูˆูŽุงู„ู’ูŠูŽูˆู’ู…ู ุงู„ู’ุขุฎูุฑู ููŽู„ุงูŽ ูŠูŽุณู’ู‚ู ู…ูŽุงุกูŽู‡ู ุฒูŽุฑู’ุนูŽ ุบูŽูŠู’ุฑูู‡ู

      โ€œSiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhirat, maka jangan ia menyiramkan airnya ke tanaman orang lain.โ€ (HR. Ahmad 4/108, Abu Daud no. 2158, At-Tirmidzi no. 1131, Al-Baihaqy 7/449, Ibnu Qoniโ€™ dalam Muโ€™jam Ash-Shohabah 1/217, Ibnu Saโ€™ad dalam Ath-Thobaqot 2/114-115, Ath-Thobarany 5/no.4482 dihasankan oleh Syeikh Al-Albany dalam Al-Irwa` no. 2137)

      3. Hadits Abu Ad-Darda` riwayat Muslim dari Nabi shollallahu โ€˜alaihi wa โ€˜ala alihi wa sallam:

      ุฃูŽู†ู‘ูŽู‡ู ุฃูŽุชูŽู‰ ุจูุงู…ู’ุฑูŽุฃูŽุฉู ู…ูุฌูุญู‘ู ุนูŽู„ูŽู‰ ุจูŽุงุจู ููุณู’ุทูŽุงุทู ููŽู‚ูŽุงู„ูŽ ู„ูŽุนูŽู„ู‘ูŽู‡ู ูŠูุฑููŠู’ุฏู ุฃูŽู†ู’ ูŠูู„ูู…ู‘ูŽ ุจูู‡ูŽุง ููŽู‚ูŽุงู„ููˆู’ุง ู†ูŽุนูŽู…ู’ ููŽู‚ูŽุงู„ูŽ ุฑูŽุณููˆู’ู„ู ุงู„ู„ู‡ู ุตูŽู„ู‰ู‘ูŽ ุงู„ู„ู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุนูŽู„ูŽู‰ ุขู„ูู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ู‘ูŽู…ูŽ ู„ูŽู‚ูŽุฏู’ ู‡ูŽู…ูŽู…ู’ุชู ุฃูŽู†ู’ ุฃูŽู„ู’ุนูŽู†ูŽู‡ู ู„ูŽุนู’ู†ู‹ุง ูŠูŽุฏู’ุฎูู„ู ู…ูŽุนูŽู‡ู ู‚ูŽุจู’ุฑูŽู‡ู ูƒูŽูŠู’ููŽ ูŠููˆูŽุฑู‘ูุซูู‡ู ูˆูŽู‡ููˆูŽ ู„ุงูŽ ูŠูŽุญูู„ู‘ู ู„ูŽู‡ู ูƒูŽูŠู’ููŽ ูŠูŽุณู’ุชูŽุฎู’ุฏูู…ูู‡ู ูˆูŽู‡ููˆูŽ ู„ุงูŽ ูŠูŽุญูู„ู‘ู ู„ูŽู‡ู.

      Beliau mendatangi seorang perempuan yang hampir melahirkan di pintu Pusthath. Beliau bersabda: โ€œBarangkali orang itu ingin menggaulinya?โ€ (Para sahabat) menjawab: โ€œBenar.โ€ Maka Rasulullah shollallahu โ€˜alaihi wa โ€˜ala alihi wa sallam bersabda: โ€œSungguh saya telah berkehendak untuk melaknatnya dengan laknat yang dibawa ke kuburnya. Bagaimana ia mewarisinya sedangkan itu tidak halal baginya dan bagaimana ia memperbudakkannya sedang ia tidak halal baginya.โ€

      Berkata Ibnul Qayyim rahimahullah: โ€œDalam (hadits) ini ada dalil yang sangat jelas akan haramnya menikahi perempuan hamil, apakah hamilnya itu karena suaminya, tuannya (kalau ia seorang budak-pent.), syubhat (yaitu nikah dengan orang yang haram ia nikahi karena tidak tahu atau karena ada kesamar-samaran-pent.) atau karena zina.โ€

      Nampaklah dari sini kuatnya pendapat yang mengatakan wajib โ€˜iddah dan pendapat ini yang dikuatkan oleh Ibnu Taimiyah, Ibnul Qayyim, Asy-Syinqithy, Syaikh Ibnu Baz dan Al-Lajnah Ad-Daimah (Lembaga Fatwa Saudi Arabia). Wallahu Aโ€™lam.

      Catatan:

      Nampak dari dalil-dalil yang disebutkan di atas bahwa perempuan hamil karena zina tidak boleh dinikahi sampai melahirkan, maka ini โ€˜iddah bagi perempuan yang hamil karena zina dan ini juga ditunjukkan oleh keumuman firman Allah โ€˜Azza wa Jalla:

      ูˆูŽุฃููˆู„ูŽุงุชู ุงู„ู’ุฃูŽุญู’ู…ูŽุงู„ู ุฃูŽุฌูŽู„ูู‡ูู†ู‘ูŽ ุฃูŽู†ู’ ูŠูŽุถูŽุนู’ู†ูŽ ุญูŽู…ู’ู„ูŽู‡ูู†ู‘ูŽ

      โ€œDan perempuan-perempuan yang hamil waktu โ€˜iddah mereka sampai mereka melahirkan kandungannya.โ€ (QS. Ath-Tholaq: 4)

      Adapun perempuan yang berzina dan belum nampak hamilnya, โ€˜iddahnya diperselisihkan oleh para โ€˜ulama yang mewajibkan โ€˜iddah bagi perempuan yang berzina. Sebagian para โ€˜ulama mengatakan bahwa โ€˜iddahnya adalah istibro` dengan satu kali haid. Dan โ€˜ulama yang lainnya berpendapat: tiga kali haid yaitu sama dengan โ€˜iddah perempuan yang ditalak.

      Dan yang dikuatkan oleh Imam Malik dan Ahmad dalam satu riwayat adalah cukup dengan istibro` dengan satu kali haid. Dan pendapat ini yang dikuatkan oleh Ibnu Taimiyah berdasarkan hadits Abu Saโ€™id Al-Khudry di atas. Dan โ€˜iddah dengan tiga kali haid hanya disebutkan dalam Al-Qurโ€™an bagi perempuan yang ditalak (diceraikan) oleh suaminya sebagaimana dalam firman Allah Jalla Sya`nuhu:

      ูˆูŽุงู„ู’ู…ูุทูŽู„ู‘ูŽู‚ูŽุงุชู ูŠูŽุชูŽุฑูŽุจู‘ูŽุตู’ู†ูŽ ุจูุฃูŽู†ู’ููุณูู‡ูู†ู‘ูŽ ุซูŽู„ุงูŽุซูŽุฉูŽ ู‚ูุฑููˆู’ุกู

      โ€œDan wanita-wanita yang dithalaq (hendaknya) mereka menahan diri (menunggu) selama tiga kali quru`(haid).โ€ (QS. Al-Baqarah: 228)

      Kesimpulan Pembahasan:

      1. Tidak boleh nikah dengan perempuan yang berzina kecuali dengan dua syarat yaitu, bila perempuan tersebut telah bertaubat dari perbuatan nistanya dan telah lepas โ€˜iddah-nya.

      2. Ketentuan perempuan yang berzina dianggap lepas โ€˜iddah adalah sebagai berikut:

      โ€ข Kalau ia hamil, maka โ€˜iddahnya adalah sampai melahirkan.

      โ€ข Kalau ia belum hamil, maka โ€˜iddahnya adalah sampai ia telah haid satu kali semenjak melakukan perzinahan tersebut. Wallahu Taโ€™ala Aโ€™lam.

      Lihat pembahasan di atas dalam: Al-Mughny 9/561-565, 11/196-197, Al-Ifshoh 8/81-84, Al-Inshof 8/132-133, Takmilah Al-Majmuโ€™ 17/348-349, Raudhah Ath-Tholibin 8/375, Bidayatul Mujtahid 2/40, Al-Fatawa 32/109-134, Zadul Maโ€™ad 5/104-105, 154-155, Adwa` Al-Bayan 6/71-84 dan Jamiโ€™ Lil Ikhtiyarat Al-Fiqhiyah Lisyaikhil Islam Ibnu Taimiyah 2/582-585, 847-850.

      2. Telah jelas dari jawaban di atas bahwa perempuan yang hamil, baik hamil karena pernikahan sah, syubhat atau karena zina, โ€˜iddahnya adalah sampai melahirkan. Dan para โ€˜ulama sepakat bahwa akad nikah pada masa โ€˜iddah adalah akad yang batil lagi tidak sah. Dan kalau keduanya tetap melakukan akad nikah dan melakukan hubungan suami-istri setelah keduanya tahu haramnya melakukan akad pada masa โ€˜iddah maka keduanya dianggap pezina dan keduanya harus diberi hadd (hukuman) sebagai pezina kalau negara mereka menerapkan hukum Islam, demikian keterangan Imam Ibnu Qudamah dalam Al-Mughny 11/242.

      Kalau ada yang bertanya: โ€œSetelah keduanya berpisah, apakah boleh keduanya kembali setelah lepas masa โ€˜iddah?โ€

      Jawabannya adalah ada perbedaan pendapat di kalangan para โ€˜ulama.

      Jumhur (kebanyakan) โ€˜ulama berpendapat: โ€œPerempuan tersebut tidak diharamkan baginya bahkan boleh ia meminangnya setelah lepas โ€˜iddah-nya.โ€

      Dan mereka diselisihi oleh Imam Malik, beliau berpendapat bahwa perempuan telah menjadi haram baginya untuk selama-lamanya. Dan beliau berdalilkan dengan atsar โ€˜Umar bin Khaththab radhiyallahu โ€˜anhu yang menunjukkan hal tersebut. Dan pendapat Imam Malik ini juga merupakan pendapat dulu dari Imam Syafiโ€™iy tapi belakangan beliau berpendapat bolehnya menikah kembali setelah dipisahkan. Dan pendapat yang terakhir ini zhohir yang dikuatkan oleh Ibnu Katsir dalam tafsir-nya dan beliau melemahkan atsar โ€˜Umar yang menjadi dalil bagi Imam Malik bahkan Ibnu Katsir juga membawakan atsar yang serupa dari โ€˜Umar bin Khaththab radhiyallahu โ€˜anhu yang menunjukkan bolehnya. Maka sebagai kesimpulan pendapat yang kuat dalam masalah ini adalah boleh keduanya menikah kembali setelah lepas โ€˜iddah. Wal โ€˜Ilmu โ€˜Indallah.

      Lihat: Tafsir Ibnu Katsir 1/355 (Darul Fikr).

      3. Laki-laki dan perempuan hamil yang melakukan pernikahan dalam keadaan keduanya tahu tentang haramnya menikahi perempuan hamil kemudian mereka berdua tetap melakukan jimaโ€™ maka keduanya dianggap berzina dan wajib atas hukum hadd kalau mereka berdua berada di negara yang diterapkan di dalamnya hukum Islam dan juga tidak ada mahar bagi perempuan tersebut.

      Adapun kalau keduanya tidak tahu tantang haramnya menikahi perempuan hamil maka ini dianggap nikah syubhat dan harus dipisahkan antara keduanya karena tidak sahnya nikah yang seperti ini sebagaimana yang telah diterangkan.

      Adapun mahar, si perempuan hamil ini berhak mendapatkan maharnya kalau memang belum ia ambil atau belum dilunasi.

      Hal ini berdasarkan hadits โ€˜Aisyah radhiyallahu โ€˜anha, Rasulullah shollallahu โ€˜alaihi wa โ€˜ala alihi wa sallam bersabda:

      ุฃูŽูŠู‘ูู…ูŽุง ุงู…ู’ุฑูŽุฃูŽุฉู ู†ูŽูƒูŽุญูŽุชู’ ุจูุบูŽูŠู’ุฑู ุฅูุฐู’ู†ู ูˆูŽู„ููŠู‘ูู‡ูŽุง ููŽู†ููƒูŽุงุญูู‡ูŽุง ุจูŽุงุทูู„ูŒ ููŽู†ููƒูŽุงุญูู‡ูŽุง ุจูŽุงุทูู„ูŒ ููŽู†ููƒูŽุงุญูู‡ูŽุง ุจูŽุงุทูู„ูŒ ููŽุฅูู†ู’ ุฏูŽุฎูŽู„ูŽ ุจูู‡ูŽุง ููŽู„ูŽู‡ูŽุง ุงู„ู’ู…ูŽู‡ู’ุฑู ุจูู…ูŽุง ุงุณู’ุชูุญูู„ู‘ูŽ ู…ูู†ู’ ููŽุฑู’ุฌูู‡ูŽุง ููŽุฅูู†ู’ ุงุดู’ุชูŽุฌูŽุฑููˆู’ุง ููŽุงู„ุณู‘ูู„ู’ุทูŽุงู†ู ูˆูŽู„ููŠู‘ู ู…ูŽู†ู’ ู„ุงูŽ ูˆูŽู„ููŠู‘ูŽ ู„ูŽู‡ูŽุง

      โ€œPerempuan mana saja yang nikah tanpa izin walinya, maka nikahnya batil, nikahnya batil, nikahnya batil, dan apabila ia telah masuk padanya (perempuan) maka baginya mahar dari dihalalkannya kemaluannya, dan apabila mereka berselisih maka penguasa adalah wali bagi yang tidak mempunyai wali.โ€ (HR. Syafiโ€™iy sebagaimana dalam Munadnya 1/220,275, dan dalam Al-Umm 5/13,166, 7/171,222, โ€˜Abdurrazzaq dalam Mushonnafnya 6/195, Ibnu Wahb sebagaimana dalam Al-Mudawwah Al-Kubra 4/166, Ahmad 6/47,66,165, Ishaq bin Rahawaih dalam Musnadnya 2/no. 698, Ibnu Abi Syaibah 3/454, 7/284, Al-Humaidy dalam Musnadnya 1/112, Ath-Thoyalisy dalam Musnadnya no. 1463, Abu Daud no. 2083, At-Tirmidzi no. 1102, Ibnu Majah no. 1879, Ibnu Jarud dalam Al-Muntaqo no. 700, Saโ€™id bin Manshur dalam Sunannya 1/175, Ad-Darimy 2/185, Ath-Thohawy dalam Syarah Maโ€™any Al-Atsar 3/7, Abu Yaโ€™la dalam Musnadnya no. 4682,4750,4837, Ibnu Hibban sebagaimana dalam Al-Ihsan no. 4074, Al-Hakim 2/182-183, Ad-Daruquthny 3/221, Al-Baihaqy 7/105,124,138, 10/148, Abu Nuโ€™aim dalam Al-Hilyah 6/88, As-Sahmy dalam Tarikh Al-Jurjan hal. 315, Ibnul Jauzy dalam At-Tahqiq no. 1654 dan Ibnu โ€˜Abbil Barr dalam At-Tamhid 19/85-87 dan dishohihkan oleh Al-Albany dalam Al-Irwa` no.1840)

      Nikah tanpa wali hukumnya adalah batil tidak sah sebagaimana nikah di masa โ€˜iddah hukumnya batil tidak sah. Karena itu kandungan hukum dalam hadits mencakup semuanya.

      Demikian rincian Ibnu Qudamah, Ibnu Taimiyah dan Ibnul Qayyim.

      Adapun orang yang ingin meminang kembali perempuan hamil ini setelah ia melahirkan, maka kembali diwajibkan mahar atasnya berdasarkan keumuman firman Allah Taโ€™ala:

      ูˆูŽุขุชููˆุง ุงู„ู†ู‘ูุณูŽุงุกูŽ ุตูุฏูŽู‚ูŽุงุชูู‡ูู†ู‘ูŽ ู†ูุญู’ู„ูŽุฉู‹

      โ€œBerikanlah kepada para perempuan (yang kalian nikahi) mahar mereka dengan penuh kerelaan.โ€ (QS. An-Nisa`: 4)

      Dan firman Allah Subhanahu wa Taโ€™ala:

      ููŽุขุชููˆู’ู‡ูู†ู‘ูŽ ุฃูุฌููˆู’ุฑูŽู‡ูู†ู‘ูŽ ููŽุฑููŠู’ุถูŽุฉู‹

      โ€œBerikanlah kepada mereka mahar mereka sebagai suatu kewajiban.โ€ (QS. An-Nisa`: 24)

      Dan banyak lagi dalil yang semakna dengannya. Wallahu Aโ€™lam.

      Lihat: Al-Mughny 10/186-188, Shohih Al-Bukhary (Fathul Bary) 9/494, Al-Fatawa 32/198,200 dan Zadul Maโ€™ad 5/104-105.

      Footnote:

      [1] Berkata Al-Hafizh Ibnu Hajar sebagaimana dalam Nailul Author 4/438: โ€œโ€˜Iddah adalah nama bagi waktu penungguan seorang perempuan dari menikah setelah suaminya meninggal atau (suaminya) menceraikannya. Apakah dengan melahirkan, quru` (yaitu haid menurut pendapat yang kuat-pen.) atau dengan beberapa bulan.โ€

      Wallahu ‘alam bishowab…..

      Like

  8. assmkm..
    sy ingin bertanya,sy ada seorang kawan,beliau merupakan anak bongsu prmpuan dan mempunyai 2 org abg ,dan tiada ayah & ibu (meninggal) beliau ingin berkahwin tetapi abg yg sulung tidak setuju dan tidak mahu menjadi wali ,boleh kah abg nya yg kedua mewalikan nya???? dan jika dia mahu menyaman abg nya kerana tidak mewalikan nya adakah boleh???

    Like

    • waalikumkumsalam…
      wali dalam pernikahan tidak terhitung abang sulung atau abang yang ke dua…
      yang penting, mengikut urutan perwalian yang benar…

      1- bapa kandung terus kemudian datuk (ayahnya bapa kandung) terus moyang (iaitu ayahnya datuk) kemudian baru adik beradik lelaki seibu sebapa…

      menghormati abang yang pertama sebagai wali ya sah-sah saja… kalau bisa di mushawarahkan dengan kepala dingin itu lebih baik lagi… lebih baik memelihara yang sedia ada dari pada memecah belahkan…

      Like

  9. salam..ingin bertanya, sejak saya lahir, saya sudah diserahkan pada keluarga angkat. keluarga angkat saya, alhamdulillah, baik. saya bakal berkahwin insyaAllah.soalan saya, dari kecil, keluarga angkat saya tidak pernah tahu tentang bapa saya, dimana dia dan siapa dia. sekarang umur saya 20 tahun.dan sepanjang tempoh itu, dia langsung ghaib, namanya juga saya tidak tahu. ibu kandung saya pula lesap, bukan tiada ikhtiar nak cari, tapi seolah2 tiada khabar. keluarga asal saya juga saya tidak tahu. saya bukanlah anak luar nikah. tapi, saya tidak tahu pasal ahli keluarga kandung.adakah saya layak gunakan wali hakim?
    dan bagaimana caranya?

    Like

  10. mohon bantuanya..saya seorg wanita berumur 27thn saya memiliki darah keturunan timur tengah(arab).ibu saya tdk merestui pernikahan saya dg laki2 pilihan saya krn laki2 pilihan saya bukan keturunan arab.bapak saya masi hidup dan dia mensetujui laki2 pilihan saya cm yg saya takutkan dia me walikan saya ke kkk laki2 yg tertua sedangkan kkk laki2 saya tdk mendukung saya dia lbh mendukung ibu saya…
    apa saya bole mengunakan wali hakim?

    tolong bantuanny ya…:(

    Like

    • salam wina,

      seorang perempuan walinya adalah ayah. pastinya ayah anda tahu akan struktur perwalian dalam islam. saya berpedapat wina bisa saja berkonsultasi dengan pihak BERKUASA AGAMA di tempat anda tentang ini.

      tentang persetujuan bonda anda dengan pasangan yang anda pilih… saya peraya bonda anda pasti mempunyai alasan yang waja tentang ini. saya berharap wina memerhatikan alasan bonda dengan baik. mungkin saja bonda anda menginginkan cucu-cucunya juga berdarah arab seperti anda. saya juga memiliki darah keturunan arab, nah… sebenarnya saya tahu akan sebab dan alasannya, tapi saya mahu wina sendiri tanyakan kepada bonda… saya ingatkan wina, jangan memandang remeh akan alasan bonda kerana apa yang diberitahukan adalah benar adanya…

      wina seorang perempuan, pastinya seorang ibu menginginkan anaknya hidup bahagia dan brkecukupan. carilah waktu yang baik dan santai, pujuklah dan bicarakan ini baik2 dengan bonda. yakinkan bonda akan alasan anda memilih pasangan anda ini. saya percaya, tidak ada ibu yang bersikeras, sekeras-keras kerak nasi, direndam air akhirnya lembut juga…

      smoga anda berhasil…..
      niat yang baik, insyAllah berhujung dengan baik juga…

      Like

Jom Komen...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s